Indonesia Selasa, 23-07-2024 Jam 17:48:43
KaltengSatu
Home Berita LINTAS-KALTENG Palangka Raya

Pasar Penyeimbang Upaya Pemerintah Atasi Inflasi Jelang Nataru

by Redaksi - Tanggal 01-12-2023,   jam 17:48:43
Pasar Penyeimbang Upaya Pemerintah Atasi Inflasi Jelang Nataru .

KALTENGSATU, Puruk Cahu - Pemerintah pusat melalui Badan Pangan Nasional (BPN) menggelar kegiatan pasar penyeimbang bersubsidi yang bertema Bazar Pangan Murah atau Operasi Pasar Gerakan Pangan Murah (GPM) ini dilaksanakan di halaman kantor Kelurahan Beriwit Kecamatan Murung Kabupaten Murung Raya (Mura) atas kerjasama Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Kalteng dengan pemerintah daerah setempat akan dilaksanakan selama satu hari, Jumat (1/12/2023) pagi.

Subkoordinator Distribusi Pangan Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Kalteng, Rahmawati menjelaskan Badan Pangan Nasional melalui Dinas Ketahanan Pangan Provinsi menggelar kegiatan Gerakan Pangan Murah (GPM) dalam rangka stabilisasi pasokan dan harga pangan serta mengendalikan inflasi menjelang hari besar Natal dan Tahun Baru (Nataru) khususnya di Murung Raya.

“Disini kita bekerjasama dengan mitra kerja kita baik pihak Bulog dan dinas teknis setempat, guna menghadirkan bahan pangan murah di tengah dinamika harga pangan yang berkontribusi signifikan terhadap peningkatan inflasi,” kata Rahmawati.

GPM ini merupakan salah satu instrumen pengendalian inflasi pangan, mengingat saat ini harga kebutuhan pangan pokok di wilayah Murung Raya sangat tinggi, di tambah kondisi banjir yang saat ini melanda beberapa daerah di Mura, tentunya akan berdampak kepada naiknya harga kebutuhan pokok masyarakat.

“Sehingga tepat sekali kita turun di sini untuk menggelar pasar penyeimbang dengan menyediakan beberapa komoditi pangan di pasarkan seperti beras, minyak goreng, gula, bawang merah, bawang putih, telur menjadi sasaran belanja masyarakat. Semua komoditi yang kita jual dengan harga di bawah harga pasar ini habis terjual,” paparnya.
Rahmawati mencontohkan seperti diketahui harga pasaran gula pasir berkisar 18.000 hingga 19.000 pihaknya melepas di harga 16.500 per kilonya.

“Itu baru komiditi gula, belum harga beras dan minyak goreng yang kami lepas dengan harga di bawah harga pasar, yang harapannya bisa menjadi penyeimbang serta menekan dampak inflasi harga kebutuhan pangan masyarakat Mura,” tandasnya.